Solusi Isu 89 - Bila Allah Belum Membantu

Not yet rated Write a review
Price
RM 10.00
Availability:
In Stock
Product Code:
MJS 00089
Brand:
Telaga Biru

Usually dispatches within 3 to 5 working days.

For Kad Istiqamah member, please provide membership number upon checkout.

Share

Hidup ini bukan soal senang atau susah. Tetapi sejauh mana kita mendapat bantuan Allah. Apabila Allah membantu, dalam kesusahan pun kita mendapat kekuatan untuk menghadapinya. Sekalipun dalam kesenangan, tetapi apabila Allah tidak membantu, segalanya akan menemui jalan buntu. Jangan bergantung kepada kudrat kita yang sekerat. Tetapi bergantunglah kepada kudrat Allah yang Maha Kuat.
Namun, ini bukan bererti manusia mesti berhenti berusaha lalu menyerahkan

“Selesaikan dahulu soal akhirat, isyarat urusan dunia akan dipermudahkan buat kita.” segala-galanya kepada takdir. Bukan begitu! Berusaha, berfikir, meneliti, menimbang, membuat keputusan dan akhirnya bertindak adalah diperintahkan.

Namun perlu diingat, itu cuma usaha dan ikhtiar. Kita diperintah untuk melaksanakannya tetapi tidak sekali-kali akan memberi kesan atau impak. Impak dan kesan tetap di tangan Allah. Inilah keyakinan atau iktikad yang benar!

Apabila mengalami kebuntuan dalam hidup, percayalah mesti ada keikhlasan yang tercalar. Lurus dan tuluskanlah kembali hati kepada Allah. Insya-Allah, talian hayat kita kepada-Nya akan tersambung semula. Umpama wayar yang putus kembali tersambung, maka lampu akan kembali menyala, kipas akan kembali terpusing, penyaman udara akan kembali memberi kedinginan. Begitulah hati yang bersambung dengan Allah melalui “wayar” keikhlasan.

Hati akan kembali gagah dan tabah dalam menghadapi apa-apa jua masalah. Hati yang akan meringankan masalah yang berat.

Tidak ada manusia yang mampu mencapai tahap sifar dosa. Dosa itu sesuatu yang kotor, hina dan jijik di sisi Allah. Insan yang berdosa tidak layak mendapat bantuan Allah. Justeru apa jalan keluar kita? Tidak lain adalah dengan bertaubat. Apabila bertaubat, hati akan bersih dan pertolongan Allah akan datang.

Tegasnya, kita perlu selesaikan hubungan dengan Allah terlebih dahulu barulah layak kita mendapat pertolongan Allah ketika berurusan dengan manusia. Selesaikan dahulu soal akhirat, isyarat urusan
dunia akan dipermudahkan buat kita.

Tidak akan ada siapa yang dapat menghalang sekiranya Allah sudah menurunkan bantuan-Nya. When God is your friend, who is your enemy? (Apabila Allah sudah menjadi "teman" siapa yang berani memusuhi kita?)

Write a review